Ekowisata

From Gunung Palung

Jump to: navigation, search

Kawasan Taman Nasional Gunung Palung memiliki tiga lokasi obyek wisata alam, yaitu Lubuk Baji,Batu Barat, Riam Berasap, dan Pantai Air Intan. Lokasi-lokasi tersebut menawarkan atraksi yang berbeda kepada pengunjung, saat ini lokasi tersebut telah dikunjungi oleh banyak wisatawan, baik domestik maupun mancanegara.

Lubuk Baji

Lubuk Baji merupakan salah satu lokasi obyek wisata alam dengan keanekaragaman hayati, keindahan panorama alam dan kondisi sosial budaya masyarakat di sekitar kawasan yang menjadi daya tarik utama. Atraksi utama yang ditawarkan di areal obyek wisata alam ini adalah treking, beberapa lokasi yang sering dikunjungi di areal ini, yaitu ; Air Terjun Lubuk Baji, Tebing Batu Bulan, dan Kampung Bali (Little Bali). Selain itu, di areal obyek wisata ini juga kita dapat menemukan berbagai jenis satwa, diantaranya : Orangutan (Pongo pygmaeus wurmbii), Klempiau (Hylobates muelleri), Kelasi (Presbytis rubicunda), Enggang (Buceros rhinoceros)¬, Ruwai, Pelatuk (Blythpicus rubiginasus) , Burung beo, dan Beruang madu (Helarctos malayanus) .

Batu Barat

Obyek Wisata Alam Batu Barat menawarkan atraksi utama berupa pengamatan satwa liar dengan menggunakan sampan (wild life observation) menyusuri sungai di dalam kawasan Taman Nasional Gunung Palung. Daya tarik utama bagi wisatawan pada site ini adalah primata besar, yaitu : Orangutan (Pongo pygmaeus wurmbii). Primata besar ini biasanya dapat kita lihat di hutan rawa (peat swamp forest) sekitar Sungai Kubang dan hutan dataran rendah berbukit (lowland hills forest) di Bukit Kubang. Selain itu, di area ini juga terdapat satwa endemik Kalimantan yaitu Bekantan (Nasalis larvatus) yang bisanya dapat kita lihat pagi dan sore hari di sepanjang tepi Sungai. Selain Orangutan dan Bekantan, primata yang masih memungkinkan untuk ditemukan berdasarkan hasil pengamatan dan informasi dari masyarakat antara lain: Kelasi (Presbytis rubicunda), Lutung kelabu (Presbytis cristata), Kera ekor panjang (Macaca fascicularis) dan Beruk (Macaca nemestrina). Di area ini juga, kita dapat melihat jenis-jenis burung seperti Srindit melayu (Loriculus galgulus), Srigunting batu (Dicrurus paradiceus), Enggang (Buceros rhinocerus), Murai Batu (Cophsychus malabanicus), Pelatuk (wood pecker), Berebak, Cecak rawa(Pyicnonotus zeylanicus), Ruwai/Sempidan, dan Bangau Tongtong (Leptopdilos javanicus),

Riam Berasap

Air Terjun Riam Berasap berada di dalam kawasan Taman Nasional Gunung Palung tepatnya di hulu sungai Siduk, Desa Laman Satong, Kecamatan Matan Hilir Utara. Berada pada koordinat 49 M E 412858 N 9857416 . Kondisi geografis daerah ini berupa perbukitan sampai dengan pegunungan dengan badan sungai yang berbatu. Akses menuju Air Terjun Riam Berasap yang lama adalah melalui KM 12 (Dusun Pangkal Tapang) dilanjutkan menyusuri Jalan PDAM yang kemudian menyusuri bekas jalan kuda-kuda sampai di Riam Bekinjil (masih aliran Sungai Siduk), baru kemudian dilanjutkan dengan menyusuri hutan perbukitan dan pegunungan sampai di lokasi objek wisata Air Terjun Riam Berasap. Kondisi vegetasi dari eks Jalan Marsela menuju Air Terjun Riam Berasap masih alami. Berbagai jenis flora tumbuh alami tanpa gangguan di kawasan ini. Lebih banyak didominasi oleh famili Dipterocarpaceae seperti Meranti (Shorea spp), Bangkirai (Shorea leavis) dan Keruing (Dipterocarpus spp). Demikian juga berbagai jenis lumut dan anggrek menempel di bebatuan dan pepohonan yang lembab. Berbagai tingkatan pertumbuhan pohon mulai dari anakan , tiang, pancang dan pohon masih dengan mudah dijumpai ditandai dengan masih lengkapnya strara tajuk, selama dalam perjalanan menuju air terjun Riam Berasap.Berbagai jenis fauna dapat menjadi daya tarik wisatawan di site ini, diantaranya Orangutan (Pongo pygmaeus), Kelasi (Prespytis rubicunda), Kancil (Tragulus napu), Beruang (Helarctos malayanus), Enggang (Bucheros rhinoceros).

Personal tools